Menyiasati Keluhan Hamil Muda

Tantangan bagi wanita yang hamil dimulai pada awal trisemester kehamilan. Rasa Pusing, mual, lelah kerap dikeluhkan wanita hamil muda. Tak jarang keinginan untuk makan menjadi menurun, padahal masa ini merupakan masa yang kritis bagi pembentukan janin.

Menurut Konsultan obstetri dan ginekolog dari North Glasgow University Dr Philip Owen, pada trisemester pertama kehamilan, rasa mual dan muntah merupakan hal yang biasa dialami para wanita hamil. Hanya saja tingkat dari rasa mual dan frekuensi muntah tersebut berbeda untuk setiap wanita hamil.

“Bagi sebagian besar wanita hamil, rasa mual akan berhenti setelah melewati tiga bulan pertama kehamilan. Sementara itu, untuk sebagian wanita hamil lainnya hal ini akan terus dialami hingga usia kandungan 4 atau 5 bulan,” ujar Dr Philip Owen.


Mengenai penyebab dari rasa mual dan muntah belum diketahui dengan pasti. Owen mengungkapkan, hal itu dimungkinkan oleh masalah hormonal atau ketidakseimbangan kadar gula darah.

“Banyak dokter dan bidan yang meyakini morning sickness merupakan hal yang biasa dialami oleh wanita hamil kembar dua atau tiga. Namun, belum tentu hal ini menjadi penyebab utamanya,” tegas Owen.

Keadaan itu akan menjadi berbahaya jika wanita hamil mengalami muntah terlalu sering dengan volume yang tinggi. Hal tersebut akan menyebabkan calon ibu kekurangan cairan bersama dengan kandungan nutrisi dan mineral sehingga terjadi dehidrasi.

“Ibu hamil mengalami dehidrasi dan tidak dapat menelan cairan, mengalami kondisi yang disebut hyperemesis gravidarum. Kondisi ini memerlukan penanganan medis di rumah sakit. Biasanya untuk penanganannya, ibu hamil akan diberikan cairan melalui infus,” terang Owen. (netdoctor.co.uk/ri)

Tips Menyesuaikan Pola Makan

Beberapa ketidaknyamanan di masa hamil mengkondisikan wanita hamil untuk menyesuaikan kebiasaan makan. Seringkali ibu hamil tidak dapat mengonsumsi makanan seperti biasa. Bahkan, tidak jarang makanan pokok seperti nasi menyebabkan mual dan muntah bagi ibu hamil.

1. Untuk menyiasatinya, maka dapat dilakukan frekuensi makan yang lebih sering dengan porsi lebih kecil dapat membantu, dengan biskuit sebagai camilan dan banyak minum cairan.

2. Sementara itu, rasa panas dalam dada dapat diredakan dengan makanan porsi kecil dan menghindari makanan berminyak atau pedas dan kafein. Untuk sembelit, yang dapat muncul selama hamil, tingkatkan konsumsi cairan, makanan berserat, dan buah-buahan serta jus.

3. Selain menjaga dari resiko dehidrasi, cairan yang cukup dalam tubuh juga dipercaya akan mengurangi rasa mual dan muntah yang dialami ibu hamil.

4. Makanan segar dan mengandung banyak air, dapat menjadi alternatif yang baik bagi wanita yang tengah hamil muda. Hindari juga makan yang terasa asam seperti mangga muda. Memang terasa enak dimulut, namun justru akan membuat perut bertambah kembung.

5. Selain itu, waktu istirahat cukup dibutuhkan oleh para calon ibu. Istirahat bagi wanita hamil tidak berarti harus tidur berbaring. Beristirahat dengan relaksasi di kursi atau sofa selama 30 menit hingga 1 jam cukup mengembalikan kondisi fisik ibu hamil usai beraktivitas.

6. Pada malam hari, usahakan agar ibu hamil mendapat waktu tidur yang cukup untuk menjaga kondisi tubuhnya.

Sumber : http://torikin-kesehatan.blogspot.com

1 komentar:

riishta mengatakan...

Mual dan pusing tidak cuma dialami pada waktu pagi hari saja! Dulu saya setiap sore merasa pusing dan mual, cocoknya sih memang makan yang seger-seger kayak mangga muda, asinan!

Poskan Komentar

  • lowongan kerja di rumah